Sabtu, 04 Februari 2012

KOMPETEN MERAWATAN DAN MEMPERBAIKI SISTEM PENGAPIAN/ IGNATION SYSTEM




Kinerja sistem pengapian  sangat besar pengaruhnya terhadap kesempurnaan proses pembakaran didalam silinder,  dengan sistem pengapian yang baik akan diperoleh performa mesin optimal dan pemakaian bahan bakar yang hemat. Agar kinerja sistem pengapian selalu dalam kondisi baik maka sistem ini perlu dirawat dengan baik. Perawatan sistem pengapian dengan cara membersihkan, melumasi dan menyetel komponen atau sistem.

Komponen sistem pengapian yang cepat kotor adalah busi, platina, ujung rotor dan terminal pada tutup distributor. Bagian tersebut perlu diperiksa dan dibersihkan kotorannya dengan amplas. Bagian sistem pengapian yang perlu pelumasan adalah nok dan rubbing block, poros nok dan centrifugal advancer. Penyetelan sistem pengapian meliputi penyetelan celah busi, celah platina atau besar sudut dweel, penyetelan saat pengapian. Antara celah platina dan sudut dweel dapat dilakukan salah satu.  Penyetelan sudut dweel lebih akurat dibandingkan penyetelan celah platina, karena dweel tester lebih akuran dibandingkan feller gauge.

Bagi pemilik kendaraan perawatan dapat dilakukan sendiri dengan alat yang terdapat pada kelengkapan kendaraan.  Alat dan bahan yang diperlukan untuk melakukan perawatan antara lain:
1.  Bahan  :  Grease, amplas
2.  Alat    :   Kunci busi, kunci ring 10, 12, 19,  obeng (+) dan obeng (-), feeler gauge, lampu 12V dengan dua kabel, multimeter.



Selain alat tersebut, pada bengkel yang baik menggunakan beberapa alat: diantaranya: Tester Spark Plug Cleaner , Spark plug gauge , Tune up tester , Timing tester  dan condenser tester.
a.       Tester Spark Plug Cleaner alat untuk membersihkan dan memeriksa busi.
b.      Spark plug gauge untuk  mengukur dan menyetel celah busi.
c.       Tune up tester untuk mengukur putaran dan sudut dweel.
d.      Timing tester untuk mengetahui saat pengapian.
e.       Condenser tester untuk memeriksa kapasitas kondensor

 Langkah kerja dalam merawat sistem pengapian adalah sebagai berikut.

1. Memeriksa secara visual kelainan pada komponen dan rangkaian sistem pengapian
Gambar 40.  Memeriksa secara visual komponen pengapian

Periksa komponen sistem pengapian secara visual dari:
  1. Elektrolit baterai kurang, terminal baterai  dari sambungan kotor, kabel putus atau terbakar
  2. Koil pengapian dari terminal kotor, kabel kendor, putus, terbakar atau bodi retak
  3. Distributor retak, kotor, terminal aus dan pemasangan kurang baik
  4. Kabel busi dari retak atau pemasangan kurang rapat



2. Memeriksa, membersikan dan menyetel celah busi

a.        Lepas kabel tegangan tinggi yang menempel dibusi, catat urutan kabel yang dilepas agar urutan pengapian tidak salah.

b.        Lepas busi satu persatu, periksa bagaimana warna dan deposit karbon pada rongga busi, kondisi elektrode, masukkan busi pada nampan yang berisi bensin.
c.       Bersihkan rongga busi menggunakan sikat  dan bersihkan elektrode busi dengan amplas. Perhatian: Jangan membersihkan kotoran pada rongga busi dengan benda keras seperi obeng kecil atau kawat karena dikuatirkan isolator porselin menjadi retak sehingga busi mati.


Gambar 41.  Cara melepas kabel tegangan tinggi yang benar

d.    Setel celah elektrode busi sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan kendaraan.

Membersihkan
Memeriksa celah busi
Menyetel celah busi

Gambar 42..  Memeriksa, membersihkan dan menyetel celah busi
 e.    Pasang kembali busi pada silinder.  Pemasangan yang benar adalah memutar busi dengan tenaga yang ringan, setelah ulir habis  mengencangkan ¼ putaran.

Saat kita melakukan pengujian busi di luar silinder, kita dapat menyimpulkan busi masih baik, namun terdapat kemungkinan saat didalam silinder busi mati karena busi bekerja peda tekanan lebih tinggi, sehingga kesimpulan kita salah, untuk mengatasi hal tersebut dibuat Spark plug cleaner and tester.

Penggunaan Spark Plug Cleaner Tester tersebut  adalah sebagai berikut:
1.  Membersihkan busi
a.    Pasang busi yang akan dibersihkan pada lubang pembersih (3),  tekan tombol udara untuk membersihkan kotoran yang menempel.
b.    Tekan tombol pasir pembersih sehingga pasir pembersih akan menyemprot rongga busi (atur tekanan  3-4 kg/ cm2 , waktu 3-4 detik)
c.    Ulangi langkah a) dan b) sampai busi bersih. Setelah busi bersih maka tekan tombol udara (1) agar pasir yang masih menempel dapat bersih.

Gambar 43.   Spark plug cleaner tester

2.  Memeriksa busi
a.       Pasang busi pada lubang tempat pemeriksaan, bila diameter lubang dengan busi tidak tepat ganti ukuran lubang ( diameter lubang yang tersedia untuk ukuran busi 10mm, 12mm dan 14mm).
b.      Tekan tombol spark test, dan lihat apakah terdapat pecikan api pada celah jarum, yang dapat dilihat pada kaca pandang (9) dan (10),  bila ada berarti alat berfungsi.
c.       Pasang kabel tegangan tinggi pada terminal busi.
d.      Tekan tombol spark test (6), pada beberapa kondisi tekanan:
Tekanan  2-3 kg/cm2    :  terjadi percikan api pada kaca pandang (9)
Tekanan 3-4 kg/cm2     :  terjadi percikan pada kaca pandang (9) dan (10)
Tekanan 5 kg/cm lebih  :   terjadi percikan pada kaca pandang (10).
Bila saat tekanan 2-3 kg/cm2 terjadi percikan api pada kaca pandang (10) saja berarti busi sudah jelek.


3.  Memeriksa dan membersihkan  kabel tegangan tinggi

a.  Lepas kabel tegangan tinggi,  bersihkan ujung kabel dari kemungkinan ada karat dengan menggunakan amplas.
b. Periksa tahanan kabel menggunakan W meter ( multi meter bagian W ,posisi  selector pada 1xk), tahanan kabel harus kurang dari 25 kW.
Perhatian : Jangan menekuk atau menarik kabel berlebihan sebab dapat merusak  kabel tegangan tinggi.
Gambar 44. Memeriksa kabel busi

4.  Memeriksa, membersihkan rotor dan tutup distributor

a.  Lepas tutup distributor dengan melepas kait penguncinya.
b.  Periksa tutup distributor dari kemungkinan retak, karat / kotor pada terminal tegangan tinggi.
c.  Bersihkan terminal tegangan tinggi dengan amplas.
d. Lepas rotor, bersikan karat/ deposit pada ujung rotor menggunakan amplas.
Gambar   45. Memeriksa dan membersihkan tutup distributor

5. Memeriksa nok, centrifugal advancer dan vacuum advancer

a.  Periksa permukaan poros nok dari kemungkinan aus, keausan secara visual dapat dilihat dari banyaknya goresan pada nok. Lumasi poros menggunakan grease.
b. Periksa kerja centrifugal advancer dengan cara: Pasang kembali rotor yang telah dibersihkan, putar rotor searah putaran rotor saat mesin hidup. Lepas rotor maka rotor harus segera kembali. Kekocaakan rotor saat diputar tidak boleh berlebihan.
c. Periksa vacuum advancer dengan cara: lepas slang vacuum, hubungkan ke pompa vacuum, lakukan pemompaan, amati dudukan platina (breaker plate) harus bergerak. Bila tidak mempunyai pompa vacuum dapat dengan cara dihisap dengan kuat.
Memeriksa centrifugal advancer
Memeriksa vacuum advancer

Gambar 46.  Memeriksa  advancer


6.  Memeriksa koil pengapian

  1. Atur selector multi meter kearah x1Ω, kalibrasi Ohm meter dengan cara menghubungkan kedua colok ukur,  setel penunjukan tepat pada 0 Ω, bila penyetelan tidak tercapai periksa/ ganti baterai multi meter.
  2. Periksa tahanan resistor dengan menghubungkan colok ukur pada kedua resistor. Nilai tahanan resistor 1,3 - 1,5Ω. Pada koil pengapian jenis internal resistor, pengukuran resistor dengan menghubungkan jolok ukur pada terminal (B) dengan terminal (+).
  3. Periksa tahanan primer koil dengan menghubungkan jolok ukur antara teminal (+) dengan terminal (-) koil. Nilai tahanan 1,3 – 1,6 Ω.
  4. Atur selector pada 1xk, kalibrasi Ohm meter dengan cara menghubungkan kedua colok ukur,  setel penunjukan tepat pada 0 Ω.
  5. Periksa tahanan primer koil dengan menghubungkan jolok ukur antara teminal (+) dengan terminal tinggi koil. Nilai tahanan 10 – 15 kΩ.
  6. Periksa kebocoran atau hubung singkat dengan menghunungkan (+) koil dengan bodi. Tahnan harus menunjukkan tak terhingga.
Gambar 47   Pemeriksaan koil pengapian

7. Memeriksa, membersihkan dan menyetel celah platina/ menyetel sudut dwell

Menyetel celah platina dan sudut dwell merupakan pekerjaan yang sama. Perbedaan menyetel sudut dwell dengan menyetel celah platina adalah:
  1. Menyetel sudut dwell menggunakan alat dwell tester untuk mengukur lama platina menutup. Pengukuran dilakukan dengan alat ukur elektrik, hasil pengukuran lebih akurat tetapi harga alat  mahal.
  2. Menyetel celah platina menggunakan alat feeler gauge,  untuk mengukur celah platina sebagai indicator lama atau sudut platina membuka. Hasil pengukuran kurang akurat, tetapi harga alat  1/1000 dari harga alat dwell tester.
  3. Bila celah platina besar maka sudut dwell kecil, dan sebaliknya bila celah platina kecil maka sudut dwell menjadi besar.

Langkah menyetel celah platina adalah:

a.  Putar puli poros engkol sampai rubbing blok pada puncak nok atau platina membuka maksimal.
b. Periksa kondisi permukaan platina dari kemungkinan aus, terbakar, kontak yang tidak tepat. Bila terjadi keausan platina, lepas platina dengan melepas sekerup  pengikatnya.  Amplas permukaan platina sampai keausan hilang, periksa ketepatan kontak permukaannya. Membersikan platina juga dapat dilakukan langsung tanpa melepas dari dudukannya, namun dengan cara ini hasilnya sering menyebabkan permukaan kontak tidak tepat atau adanya serpian amplas tertinggal dipermukaan kontak sehingga saat platina menutup tidak ada aliran listrik akibat terganjal oleh serpian amplas.

Gambar 48.  Menyetel celah platina

d.  Pasang kembali platina, geser penyetelan platina sampai platina membuka 0,40 – 0,50 mm, kencangkan sekerup pengikat namun platina masih dapat digeser.
e.  Setel celah platina dengan cara menyisipkan feeler gauge ukuran 0,40 – 0,50 mm, bila feeler tidak dapat masuk berarti celah terlalu kecil, dan sebaliknya. Letakkan obeng (-) pada tempat penyetelan putar obeng searah jarum jam untuk memperbesar celah dan sebaliknya. Kencangkan sekerup pengikat agar celah tidak berubah.
  
Beberapa kendaraan menggunakan celah rubbing blok sebagai spesifikasi menyetel celah platina. Cara penyetelan kedua model tersebut sama, namun bila sepesifikasi  kendaraan menentukan celah rubbing blok kita setel celah platina hasilnya dapat berbeda, untuk itu ikuti petunjuk yang diberikan produsen kendaraan. Kelebihan penyetelan pada celah rubbing blok adalah permukan kontak platina tidak kotor oleh minyak pada feller gauge, adanya minyak pada permukaan kontak menyebabkan oksidasi pada permukaan kontak lebih cepat sehingga usia platina lebih pendek.

Langkah menyetel sudut dwell

a.       Pasang dwell tester sesuai petunjuk alat, untuk model 2 kabel maka kabel merah dihubungkan terminal distributor atau (-) koil pengapina, kabel hitam dihubungkan ke massa.

Gambar 49  Pemasangan dwell tester

b.      Hidupkan mesin, lihat besar sudut dwell yang ditunjukan oleh alat ukur. Pada mesin 4 silinder spesifikasi sudut dweel sebesar 52 ± 2 º.
c.       Bila sudut dwell terlalu besar, berarti celah platina terlalu sempit.  Matikan mesin, buka tutup distributor, kendorkan mur pengikat platina, stell sudut dweel dengan menggeser dudukan platina kearah celah platina yang lebih besar. 
d.      Pasang kembali tutup distributor, hidupkan mesin, periksa apakah hasil penyetelan  sudut dwell  telah tepat. Ulangi bila hasil penyetelan belum tepat.






6. Menyetel saat pengapian

  1. Menyetel menggunakan timing tester

Penggunaan Timing Tester untuk menyetel saat pengapian adalah sebagai berikut:

1)      Hidupkan mesin pada putaran stasioner (putaran stasioner  700 rpm,  pengukuran putaran lebih tepat menggunakan tachometer yang terdapat pada tune up tester gambar di atas).
2)      Pasang  Timing Tester, dengan menghubungkan alat dengan sumber listrik yaitu kabel merah (+) pada baterai (+), kabel hitam (-) pada baterai (-) dan sensor pada kabel tegangan tinggi silinder 1.
Gambar 50.  Menyetel saat pengapian dengan timing light

3)      Tekan tombol  pada Timing Tester, arahkan cahaya pada tanda pengapian (timing mark).
4)      Bila saat pengapian tidak tepat, kendurkan baut pengikat distributor, putar distributor  berlawanan arah dengan putaran rotor untuk mengajukan dan putar searah putaran rotor untuk mengundurkan saat pengapian.

Penyetelan sudut dweel harus dilakukan dahulu setelah itu baru dilakukan penyetelan saat pengapian. Urutan penyetelan tersebut tidak boleh terbalik, bila terbalik maka hasil penyetelan saat pengapian akan berubah saat dilakukan penyetelan sudut dweel. Perubahan hasil penyetelan saat pengapian tersebut disebabkan saat dilakukan penyetelan sudut dweel akan merubah celah kontak pemutus arus,   celah kontak pemutus arus berubah maka waktu pembukaan kontak jadi berubah. Celah kontak membesar berarti kontak lebih cepat membuka maka saat pengapian menjadi lebih maju dan sebaliknya.

  1. Menyetel saat pengapian tanpa timing light

Penyetelan saat pengapian tanpa timing tester dapat dilakukan, namun akurasi hasil sangat tergantung dari keterampilan mekanik.

Langkah penyetelan adalah sebagai berikut:
1)      Putar poros engkol sampai tepat tanda pengapian, misal saat pengapian 88 sebelum TMA, maka kita tepat engkol pada posisi tersebut.
2)      Buka tutup distributor
3)      Kendorkan baut pengikat distributor dengan kunci 12 mm
4)      Putar kunci kontak ke arah ON,
5)      Amati kontak platina, bila kontak platina menutup putar rumah distributor berlawanan dengan arah putaran rotor sampai platina mulai membuka sebagai indicator mulai membuka adalah adanya percikan api pada kontak platina. Sebaliknya bila saat itu kontak platina telah membuka maka putar rumah distributor searah putaran rotor sampai platina menutup dan putar balik sehingga platina mulai membuka.
6)      Kencangkan kembali baut pengikat distributor.

Gambar 51   Menyetel saat pengapian tanpa timing light


7)      Rakit kembali  tutup distributor dan kabel tegangan tinggi. Perhatikan lokasi nok pada rumah distributor agar tutup distributor dapat terpasang dengan baik. Kabel tegangan tinggi busi harus terpasang dengan urutan yang benar seperti sebelum dibongkar. Kesalahan memasang akan menyebabkan  mesin sulit hidup, mesin pincang dan terjadi ledakan di karburator.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar